Komunikolog Indonesia Bentuk Gugus Tugas Pantau Kampanye Pemilu

Elektoral.id, Jakarta – Asosiasi Komunikolog Indonesia telah membentuk Gugus Tugas Pantau Kampanye Pemilu. Koordinator Komunikolog Indonesia dari Universitas Airlangga Suko Widodo mengungkapkan Pemilu 2024 adalah pemilu paling unik di dunia!

“Peristiwa 16 sampai 25 Oktober 2023 rasanya hanya terjadi di Indonesia. Komunikolog Indonesia harus memastikan bahwa semua itu diteliti dengan rapi dan detil,” kata Suko dalam rilisnya, Selasa 28 November 2023.

Sementara, Komunikolog dari Salemba School Effendi Gazali menjelaskan sudah lebih tiga bulan para Komunikolog Indonesia sangat aktif berdiskusi dan meneliti.

“Tapi memang peristiwa Putusan MK 16 Oktober lalu Pendaftaran Capres dan Cawapres khususnya 25 Oktober amat mengubah lanskap Pemilu 2024. Komunikolog Indonesia merasa amat beruntung bahwa kami mencatat seluruh aspek kualitatifnya dengan teliti,” kata Effendi.

Kemudian Komunikolog dari Universitas Pelita Harapan Emrus Sihombing mengaku merasa yakin tentang hasil positif dari penelitian yang akan didapat Komunikolog Indonesia.

“Kami melakukan kombinasi metodologi yang kuat. Pertama-tama ada riset kualitatif yang dipimpin Suko Widodo dari Universitas Airlangga,” ucap Emrus.

Ia menyebut ada Action-Research yang meliputi upaya melakukan dan memantau aneka talk-show di berbagai media. “Kebetulan saya yang diminta memimpin jalur Action-Research ini. Kemudian ada jalur-jalur advokasi yang antara lain dilakukan Hasrullah, Komunikolog Universitas Hasanuddin. Jadi pendekatan ini sangat komprehensif,” katanya.

Komunikolog dari Universitas Hasanuddin Hasrullah menjelaskan kampanye Pemilu jelas akan menjadi bagian penting dari riset Komunikolog Indonesia.

“Komunikolog Indonesia akan melihat gimik maupun gagasan yang tampil dari semua capres-cawapres, baik sebelum kampanye, selama kampanye, maupun saat debat berlangsung. Dari semua riset komprehensif ini, harusnya di pertengahan Januari kami sudah bisa memprediksi siapa yang unggul dalam Pilpres 2024,” jelasnya.

Komunikolog Indonesia juga sudah melakukan pembentukan gugus tugas yang secara khusus akan memantau kampanye pemilu 2024. Suko menyampaikan secara tertulis dari Surabaya bahwa pembagian koordinator gugus tugas ini juga dilakukan dengan cara undian, agar obyektivitas dapat terjaga dengan baik.

“Walau ke dalam masing-masing gugus tugas dapat bergabung banyak komunikolog dari berbagai daerah. Yang penting Koordinatornya dapat menjaga obyektivitas penelitian ini,” ujar Suko yang memimpin sendiri pembagian gugus tugas ini.

Hasil pembagian tugasnya adalah Koordinator Pemantauan Kampanye Pasangan Anies-Muhaimin (Amin) yaitu Effendi Gazali & Iwel Sastra (LPSR). Koordinator Pemantauan Kampanye Pasangan Prabowo-Gibran yakni Suko Widodo dan Hasrullah. Koordinator Pemantau Kampanye Pasangan Ganjar-Mahfud adalah Emrus Sihombing dan Komunikolog dari Universitas Gajah Mada Ngurah Putra. (Imo)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini